Lamaran Tengah Malam (bukan cerita horor)

 

make up by oriflame

make up by oriflame

Buluspesantren-20140802-00150

Assalamualaikum, semangat pagii
Waktu jaman saya ABG dulu, saya sering banget nonton reality show, KATAKAN CINTA. Dulu oke banget tuh acaranya. paporit dah. Yang nge-Host Cici Panda. Abis itu ada acara serupa yang mirip-mirip, lupa nama judulnya, pokoknya tentang cara melamar cewek gitu deh. Jelassss, hayalan itu langsung melambung kemana-mana. Someday, dengan cara apakah gue dilamar? Dan someday itu ternyata lamaaaaaaaaaaaa sekali hahaha. Nunggunya ampe lumutan wkwkw. Kidding.
Sejak awal pacaran aja, saya sama si mas nggak ada acara tembak dar der dor. Bilang i love you aja nggak. Cuma eh ada perasaan yang beda deh, dan itu bukan lagi rasa kepada seorang teman, gimana nih, kamu ngerasain nggak? ya udah jalani dan ikuti perasaan itu, Udah gitu doang kekekkeke… Bingung juga itu jadian bukan sih hehehe
Nggak ada yang berlutut, nggak ada yang pegang bunga, cokelat, boneka, apalagi balon. Waktu itu saya lagi liputan kasus pembunuhan di kamar jenazah sebuah rumah sakit, dan dia nemenin dari ujung telpon supaya saya nggak begitu merinding-merinding amat. Tapi itu memorable banget. Nggak bakal bisa dilupain deh kenangan itu. Nggak bisa tidur saking hepinya. eh gimana nggak, yang namanya milyaran manusia di dunia ini, kenapa dia milih saya dan saya bisa tertarik sama dia, kan ajaib aja gitu.#berlebihan#
Nah balik soal angan-angan ingin dilamar dengan cara seperti apa? Saya dulu agak kemakan drama-drama romantis juga. Kaya misalnya, dia nyelipin cincin di kue, waktu kue digigit, cincinnya tergigit juga dan itu sepertinya surprise hahahaha.. Atau ala-ala drama korea, yang cincinnya diiket di balon gas gitu. Atau waktu dinner bareng gitu, di sekitar remangnya cahaya lilin, dia bersimpuh dan meminta saya menjadi calon istrinya. waaaaaaaaaaaaaaaa, ngiler.
Yah, tapi yang namanya angan-angan. Nggak bakal sebagus aslinya. Nggak bakal seindah dan sesyahdu kenyataanya. Meskipun banyak yang bilang, kenyataan tak sesuai angan-angan. Seolah-olah angan-angan lebih indah dibanding apapun. Tapi tidak bagi saya.
Semakin dewasa usia saya, semakin matang pula cara saya berpikir. Bahwa melamar itu, bukan dari pribadi ke pribadi. Tapi melibatkan seluruh keluarga. Memang yang akan menikah, mengarungi hidup berumahtangga adalah saya dan dia. Tapiii, sebelum menjadi suami istri, saya kan masih hak ayah saya. Saya masih dalam asuhan ibu saya. Kelak, ketika sudah berumahtangga, kehidupan kita tetap bersinggungan dengan mereka, karena ada susah dan senang, pasti balik-baliknya ke keluarga juga. Nggak mungkin lagi kesusahan larinya ke teman. Kalau saya sih, keluarga nomer satu. Jadi, cara melamar terbaik impian saya adalah, melamar langsung ke orangtua, khususnya ayah saya.
Nahhh, someday itu akhirnya datang juga. Alhamdulillah.
Jauh sebelum lebaran, si mas memang sudah berniat silaturahmi bersama keluarga besar. Katanya sih sekitar 7 orang. Silaturahmi aja. titik. Namanya silaturahmi ya cuma kenalan aja kan. Ini bapak saya, ini ibu saya, ini keluarga saya. Semacam itulah. kalaupun ada pembahasan hubungan ya, paling bahwa saya dan dia ada kedekatan dan serius.Tapi tiba-tiba, dia sms yang sama sekali nggak romantis. Cuma bilang Besok sekalian melamar, sampein ya ke keluarga. Weh weh weh…nggak ada manis-manisnya ni orang hahaha. But I dont care. Itu luar biasa. Saya nggak tau kenapa suka yang spontan-spontan. Nggak ribet dengan hiperbola, nggak perlu romantis dramatis gitu. Sikap saya 180 derajat deh kalau dibanding ABG dulu. Dulu kalau nggak spesial saya mah nooo hahaha..
Reaksi pertama adalah shock. Baca SMS nya baru turun dari motor. Setelah menempuh arus balik lebaran 80 km. Purwokerto-Kebumen. Sampai di kos, kosan terkunci dari dalam. Keluarga ibu kos entah kemana. Sembari duduk di teras memandangi SMSnya. Kedip-kedip. Eh beneran nih, serius nih. Cubit-cubit pipi. Tapi kalau ada orang udah niat mau ngelamar jangan sekali-kali ditanyain balik, eh serius nih, beneran? becanda ya? kasian, siapa tau meskipun SMS singkat padet bergizi, sebenarnya dia keringetan dan gemeteran egegge.. udah susah-susah ngomongnya masih ditanyain serius apa kagak..
Saya cepat-cepat mengabari orang rumah yang disambut dengan shock pula. Soalnya kan persiapanya adalah silaturahmi biasa untuk 7 orang, nah ini tiba-tiba 15 orang plus lamaran, otomatis, planning diubah. Terutama soal snack dan makan hehehe. Dan menyiapkan jawaban tentu saja. Diterimakah? ditolakkah? (hiks jangaaan), terus apakah langsung membahas tanggal pernikahan? Kapan nikahnya? Itu kan perlu rembug keluarga. Bukan saya dan pasangan saya aja yang memutuskan. Mungkin saran saya, buat kalian yang mau lamaran. Preparenya lebih mateng lagi. Meskipun lamaran sederhana, persiapkan jauh-jauh hari. Kadang kalau mendadak, beberapa hal menjadi kacau. Nanti suasana lamaran jadi kaya panic room 😀
Dari baca SMS itu aja saya langsung mules, nggak doyan makan. Keren kan efeknya. Dahsyat. Sebenernya karena masuk angin sih hahahhaa. Kecapekan mudik naik motor. Kurang istirahat. dan itu berlanjut sampai hari H. Sabtu, 2 Agustus 2014, rupanya sudah ditakdirkan Allah SWT sebagai hari lamaran saya (aduh masih gemeter nih nulisnya). Banyak hal konyol mewarnai acara lamaran. Mungkin buat sebagian orang ini sangat-sangat kacauuu, tapi buat saya ya kacau juga sih, tapi its so funny. Nikmatin aja deh.
Ibu bilang “Nggak semua orang dikasih jalan mulus, ada liku-likunya. Ya biar jadi kenangan,” ih ademmm mah kalau ibu yang ngomong hahhaha. love you ibu :*.
Pertama, saya itu sebenarnya udah nyiapin baju sarimbit. Nanti pas acara silaturahmi, dipake bareng. Angan-angan saya begitu. Cuma punya saya ukuranya kegedean jadi harus dikecilin mulai dari pinggang, lengan dan sebagainya. Penjahitnya itu tipikal kalem. Kalau nggak digertak nggak gerak-gerak. Adaaa aja alasanya. padahal udah seminggu nggak digarap-garap. Jahitan rampung jam 10 pagi di hari lamaran hehehhe.. danmemang saya paksa agar dikebut malamnya. Kalau nggak jadi juga, saya terpaksa pinjem baju lebaran ponakan saya yang kelas 2 SMP. Ukuranya sama hahahha.. atau pake jeans aja sama kaos+cardigan andalan saya. Nggak prepare baju lain sih.
Kedua, si mas ngabarin kalau mobilnya nggak datang tepat waktu. Jadi, temanya itu bilang SIAP jam 7 pagi berangkat. eh nggak tahunya jam 10 aja baru nyampe Cirebon. Boro-boro udah ngejogrog di depan rumahnya mas. Padahal Sabtu kan puncak arus balik. Mau sampai jam berapa sampai rumah? Mobil akhirnya datang ke rumah mas sekitar jam 12 siang. Jadi berangkat abis zuhur deh. Saya sudah bisa membayangkan dengan kemacetan separah itu, acara bisa-bisa diundur sampai malam. Bapak malah memprediksi jam 10 malam baru sampai.Udah mules tambah mules deh saya. Takut makanannya basi, soalnya kan ada pecel, trus makanan tradisional yang sepertinya nggak tahan lama huaaa… Takut ayah saya ngambek, terus menolak lamaran ini karena calon mantunya nggak ontime xixiixixi
Saya udah seneng banget waktu mas bilang udah mau sampai. Karena katanya sudah masuk jalur alternatif lintas selatan. Berarti ngelewatin dua lampu merah udah tinggal belok kanan. Dikit lagi sampe rumah. Tapiii, kok nggak sampe-sampe. Mas kan pernah nyasar dua kali. Apalagi nih udah malem, nah loh, perasaan saya campur aduk. Ehhh beneran, ternyata salah belokkkkkkkkkkk. Masih di kecamatan apa, belum masuk ringroad jalur selatan, udah main belok aja. Disitulah kepanikan satu demi satu muncul, rasa cemas, takut, marah saling hajar. Sementara si mas sedang berusaha mencari jalan keluar dari labirin kesasar, saya gangguin terus pake SMS dan telpon. sampe mana sampe mana? hahahha… makin panik dia. Rasa capek kejebak macet berjam-jam, nggak tidur, dimarahin karena nyasar, kasihan ngga sih hahahha
Untung ajaa ada kakak ipar yang baik hati berusaha menolong. Singkat cerita, kakak ipar saya akhirnya bisa menemukan rombongan yang terkatung-katung itu dan dipandu sampai ke rumah saya dengan selamat. Amiiinnnn..
Ketiga, karena konsentrasi udah mulai buyar karena emang udah malem banget sekitar jam 11an. Sarimbit yang buat mas, tetep tersimpan rapi di kamar. Padahal kan harusnya seragamnya kembar, masa mas pake koko, saya pake batik. Haduhh kepikiran setelah dia udah pulang. Suruh ulang lagi aja apa ya lamaranya. Biar fotonya oke hahahahhaha.
Saya tuh belum pernah liat dengan jelas lamaran itu formatnya kaya apa. Saya harus bagaimana, ngapain, berbuat apa? Bener-bener nggak tahu. Jadi waktu keluarga udah mulai kumpul, saya mondar mandir di ruang tengah bingung mau ngapain. Tapi kakak-kakak bilang, keluarnya nanti aja pas dipanggil. Jadi nurut aja deh.
Mules kembali melanda, kliyengan, mual ehh kaya orang ngidam aja yak. Apalagi mendengar pihak keluarga mas sudah memulai sambutan. Kemudian melakukan lamaran, lalu dijawab pihak keluarga saya dengan iya hehehe.. Lalu kakak ipar yang mewakili ayah saya berkata “pihak orangtua sudah menerima lamaran, tapi alangkah lebih baik, kalau menanyakan langsung kepada si anak. Apakah dia bersedia dipinang atau tidak”, lalu dipanggilah nama saya. Aduh itu serrr serr nya gak abis-abis.
Dengan gerakan slow motion xixixixi saya keluar dari ruang tengah menuju ruang tamu. Melewati mas yang duduk sambil senyum-senyum. Ih mas tatapannya gimana gitu.. bikin deg-degan. Keluarganya mas juga memandang ke arah saya semua. Ya saya sih pede aja. udah pake make up oriflame (teteup). Ponakan saya yang umur 4 tahun aja bilang. “Bulik cantik, mau kemana?” hahaha anak kecil bisa dipercaya kan ya??
Saya lalu duduk diantara kakak ipar ibu dan ayah. Kakak ipar saya yang lain, sembari jeprat jepret, nggak berhenti meledek. “Kalau senyum aja itu berarti udah iya lho,”  Yaaa, gimana, saya memang sudah menunggu hari ini sejak lama. Meski begitu, harus tetap elegan dong jawabnya. Padahal saya cuma jawab pelan iya, sambil ngangguk2 malu hahahha…. elegan dimananya??? Setelah itu dilanjut acara pemasangan cincin di jari manis saya. Ibunya mas nyeletuk, “Kalau nggak pas, besok dituker aja,” hahhaaha..Soalnya mas minjem jari adik bungsunya. Eh alhamdulillah pas… Waktu udah lamaran, saya iseng nanya, cincinnya nggak pake kotak perhiasan sih? Katanya toko-toko emas masih pada tutup. Dan, nyari-nyari nggak ada yang jual. Jadi terpaksa diserahin sama dompet-dompetnya. wkwkwk ancur deh tampilannya.. Resiko lamaran modal nekad nih! 😀
Sekarang, tinggal menentukan tanggal pernikahan. Sudah ada gambaran, yang jelas bulannya bulan Desember. Masih buka-buka kalender akademik sih. Soalnya kakak-kakak dan mas itu guru. Jadi lebih meniktikberatkan hari libur sekolah. Biar bisa kumpul semua. Itu yang masih digodog sampe sekarang. Saya sama mas mah manut orangtua aja. Alhamdulillah orangtua bukan penganut primbon atau percaya soal hari-hari sial. Kalau yang pakai hitung-hitungan tanggal lahir terus jatuhnya miskin, sakit-sakitan, bakal cepat meninggal dan sebagainya itu nggak kepake dikeluarga kami. Kami percaya, Insha Allah semua hari baik.
Sekitar jam 12 malam, acara berakhir. Yahhh, padahal belum sempet ngobrol banyak sama mas. Kangennn. Lama nggak ketemu hehehhe.. Sedih melihat kondisi mas yang capek. Tapi bangga juga dengan perjuangannya. Apalagi setelah tahu, rombongan keluarga mas sampai rumah jam 10 pagi. Busyettt… kejamnya jalanan macet 😦
Itulah lamaran terindah dalam hidup saya. Penuh liku tapi berkesan banget. Kado terbaik untuk ulang tahun saya bulan ini. Doa saya dikabulkan Allah SWT. Saya berdoa kalau ulangtahun saya tahun ini pengennya dikado lamaran dari mas. hihihihi. Subhanallah, jadi kenyataan.
Semoga lancar-lancar sampai hari H, amiiinnn ya rabbal ‘alamin. Doakan yaa.

IMG-20140802-01131

Yang Kunanti

Inka_Christie_Yang_Kunanti

 

Bulan Desember yang kunantikan

Hanya harap hampa….

Mengusik mimpi-mimpi

Senyumku pergi lagi

 
Ingin kuteriak hatiku melara,

Lara….

Memang begini maumu

Tuk apa semua kata

Kau titip di hatiku

 
Reff: Yang kupegang hanya kata

Bukan janji-janji indah

Yang membuat aku lupa diri

Tatapanku kian jauh

Kuharapkan bayanganmu

Tapi tiada kunjung jua

 

kata-kata-patah-hati-cinta-5715

Just 4 My Mom

Just 4 my mom (SO7)

Sometimes i feel my heart so lonely but it’s ok
No matter how my girl/boy just left me and i just don’t care
Whenever the rain comes down and it’s seems there’s no one to hold me
She’s there for me, its she’s my mom

(repeat)
Just for my mom, i write my song
Just for my mom, i sing this song
Its just for mom, can wipe my tears
Its just my mom, can only here

Trap in a subway, can’t remember the day but i feel ok
Damped in damn situation, in every condition with no conclusion
Whenever the rain comes down and it’s seems there’s no one to hold me
She’s there for me, its she’s my mom

You may say i have no one,to cover me under the sun
You only get it from your mom

momma

momma

Sebatang es krim dan beberapa lembar roti tawar yg saya sodorkan,malah membuat matanya berkaca-kaca.dia khawatir uang saya habis hanya untuk membeli makanan kesukaannya **begitulah seorang ibu,dipikirannya hanya kebahagiaan anak bukan dirinya.tak peduli ini hari apa.

Bianglala

Mel Shandy – Bianglala

di wajahmu ku lihat bulan
pancarkan sinar terang
di matamu ada mentari
indah dan tak terperi

ingin ku sentuh dan ku sentuh
walau tangan serasa lumpuh

ada bias bianglala
penuh berjuta warna
aku terpana dan terpaku
menatap seraut wajahmu

walau ada luka di hatiku
tapi kini semua sirna
walau ada luka di hatiku
tapi kini semua musnah

semua karena kehadiran dirimu
yang mengusik deritaku
kau bawa cinta untukku, cinta untukku

ada bias bianglala
penuh berjuta warna
aku terpana dan terpaku
menatap seraut wajahmu

walau ada luka di hatiku
tapi kini semua sirna
walau ada luka di hatiku
tapi kini semua musnah

semua karena kehadiran dirimu
yang mengusik deritaku
kau bawa cinta untukku, cinta untukku

di wajahmu ku lihat bulan

miss u soooooooooooooooooooo much, hun

And i love you so

Biasanya laki-laki selalu berkata, tak perlulah selalu dikatakan, toh kau sudah tahu apa yang tertanam dalam hatiku. Tapi perempuan sering punya jalan berpikir yang berbeda, dia dengan sifat “venus”nya selalu membuat penegasan-penegasan. Memang, jika berlebihan akan sangat membosankan, tapi jika tidak diungkapkan juga terasa sakit sendiri di hati….

Dan cinta….lebih seperti kerupuk yang pasti hancur jika digenggam terlalu erat. dia tidak seperti bola karet yang lentur, hingga mudah kau apakan saja. Renggangkan sedikit genggamanmu supaya tidak menyesakkan dadanya…

sebenarnya…aku ingin mengatakan, betapa cintanya sudah sangat menyentuhku….hingga aku sulit memunggunginya. aku ingin selalu menatap ke arahnya dan membenturkan segala apa adaku hanya pada dekapannya….

Tapi kadang sulit mengungkapkannya….jika hatimu sedang terluka…

And I love you so,
The people ask me how,
How I’ve lived till now
I tell them I don’t know

I guess they understand
How lonely life has been
But life began again
The day you took my hand

And yes I know how lonely life can be
Shadows follow me
The night won’t set me free
But I don’t let the evening get me down
Now that you’re around me

And you love me too
Your thoughts are just for me
You set my spirit free
I’m happy that you do

The book of life is brief
Once the page is read
All but love is dead
This is my believe

Hawa dan Hawa Panas

Semakin malam, hatiku seperti larut dalam genangan air di sebuah cawan. larut setelah diaduk…basah bukan darah tapi air. Tentu bukan pada tempatnya, karena hati adalah daging yang berdarah bukan air. Juga bukan pada tempatnya, seperti paru-paru yang tenggelam oleh cairan.

Kenapa aku tiba-tiba menyinggung sebuah tempat? Karena ada beberapa kaum hawa yang tidak bisa menempatkan diri pada situasi kecemburuan yang dialami wanita lain. Sengaja membesarkan api. Dia tidak peduli pada siapa yang terbakar? Dia yang menyediakan alat panggangnya tapi tidak gosong di atasnya.

Lalu kenapa melakukannya? Salah satunya, karena tidak bisa menerima rasa malu dan merasakan kekalahan, bahwa pilihan sang lelaki tidak padanya. Tapi dia merengkuh ambisinya untuk bertahan pada si lelaki. Menggodanya sampai puas, Menceburkan diri sendiri dalam kobaran api (yang dia harapkan memang berkobar). Dan hanya bisa mati, jika dia mati (sebenar-benarnya mati, memiliki obsesi lain atau mati rasa)…

Wahai yang bermain-main dengan hati…

Sudahi saja membuat masa depan tertarik ke belakang. Berhenti sengaja membuat kaummu cemburu dengan cara-cara terbelakang. Buatlah kecemburuan dengan pengetahuan dan kecerdasan.

^^ v

siapa yang terluka?

mulutmu harimaumu..

istilah yang familiar tapi kerap masuk ke tong sampah. karena sulit diaplikasikan ketika hormon ditubuhmu sedang tidak seimbang atau pikiran sehatmu sedang tumpul atau otakmu memang punya pembawaan kasar. ketika seseorang sulit mengendalikan mulutnya dan melukai orang lain–meski diklaim tak sengaja-judulnya tetap melukai. dan..itu terjadi padaku.

mendapatkan maaf memang mudah. tapi melupakan bahwa kita pernah menorehkan borok, bopeng, sayatan di hatinya tak sesederhana itu. jadi sebelum, ceroboh mengeluarkan kalimat yang tak perlu, kendalikanlah diri. karena bukan dia saja yang terluka tapi kita yang mengucapkannya jauh lebih terluka dalam kubang penyesalan. apalagi orang tersebut adalah cinta dalam hidup kita. bahkan kehidupan itu sendiri.

hingga saat ini, aku bahkan tidak punya cara paling tepat untuk menyembuhkan lukannya. mungkin aku tiup, aku beri obat merah aku elus atau apa? luka pada tubuh kanak-kanak saja bisa jadi bekas yang tak bisa hilang meski kulit mereka masih ranum. apalagi ini terjadi pada orang dewasa…

sayang…

aku tidak bisa berdiri tegak, selama senyummu tertahan oleh amarahmu…i love u :*