I Heart Ya

Gambar

Dear diary…,

Semua dimulai dari..

“Yakin ikut begituan (MLM)?”,

“Aku ngga mau pake produk -itu-, ntar kalau mukaku kenapa-kenapa gimana?”

“Kerja jangan ngoyo,”

“Emang udah ada hasilnya?”,

Sampai suatu hari…

“Selamat ya udah naik level,semoga bisa segera mewujudkan mimpi. Aku dukung terus kok”,
“Eh iya ternyata pake produk oriflame, kulitku jd lembut, bersih. Maaf ya,kemarin kan belum tahu”,
“Semoga presentasinya lancar ya”,
“Aku mau bantuin kamu jualan”

 

Subhanallah, nikmatnya proses meyakinkan. Nyaris satu tahun. Tanpa terlalu banyak mengumbar kata, cuma bukti saja (termasuk bukti transferan ke rekening :D). Kekuatan melihat secara langsung, mendampingi dan merasakan sendiri efek positifnya, memang luar biasa.

Terimakasih terimakasih terimakasih. Jadi penghebatku kini dan selamanya yaa..
#nomention but i heart you eaaaaaa

www.indriagustina.com

Iklan

Berkat Polesan, Banjir Pujian

make up? No way. mbak-mbak SPG, penjaga stand kosmetik sering saya pandang sebelah mata lhoo karena cantiknya tidak natural. hehehe. Ini bukan soal jahat, tapi soal selera aja. Buat apa sih bedak tebel-tebel, buat apa sih menyiksa kulit pake topeng. Tapi… ya mindset saya perlu dilurusin yaaa.. kan itu tuntutan pekerjaan.Setelah “nyemplung” di oriflame ya baru saya tau, dandan itu bukan soal tuntutan, tapi binar-binarnya yang dicari. Dandan dan menor adalah dua hal yang berbeda. dulu saya suka gabungin sih. dandan is menor. titik.ngak mau dibantah.

Nah, karena oriflame ngajarin look great, make money dan have fun, yaaa saya jadi belajar, tampil cantik, nggak tomboy dan “preman” lagi. Ibarat jualan parfum ya harus tau soal aroma, kalau jualan yang produknya kebanyakan kosmetik ya kudu tau juga dong fungsi-fungsinya. Jangan sampai eyeshadow ketuker sama eyeliner atau eyebrow definer. Wes berabehhh! Bisa ditingalin konsumen hehehehe..

Dan…. ternyata selain shoping, nyoba pake baju baru, ke salon, dandan itu bisa jadi penghilang stres juga. Mulas-mulas blush on, tepuk-tepuk bedak meskipun abis itu dihapus lagi, sekedar buat iseng juga ampuh jugaa menghilangkan kebosanan.

mau tahu gaya saya polosan? (pede) nihh diaaa..

Gambar

Waktu belum gabung oriflame,masih tampil sewenang-wenang hehe..

Nah berikut setelah gabung, udah bisa look great dan nggak medok kan?

Gambar

Gambar

Gambar

Gambar

daannn, Ya ampunn (mulai mau sombong), udah beberapa hari ini banjir pujian, dikomen FB, di BBM, disms, semua satu suara yang riasanya bagus, yang pangling, cantik de es be de es te. Padahalll sih, yang bikin cantik itu periasnya hehhee. Sampai sekarang masih pakai perias pribadi. wkwkw. gayaaa, yaiya secara perias pribadinya mantan adik kos, udah soulmate daah.

kalau dandan sendiri sih bisa tapiii lebih polos lagi, paling mentok begini..masih belum kelihatan pulasan matanya yaaa, padahal udah pake maskara, eyeshadow dan lipstik plus blush on lhoo….

Gambar

 

whatever, senenglah…siapa yang gak seneng bisa look great tapi juga menghasilkan uang. double double dehhh!

Thank You Oriflame ^^

Menunggu hujan reda

Hujan, petir, angin besar, belum makan, tidak tidur siang dan malamnya harus bekerja, rem motor ternyata sedikit tidak beres, ban motor kurang angin, telat dijemput, wah wah wah…pasti muka bisa ditekuk sepuluh. Tapi.. saya pernah membaca sebuah tulisan. Kelolalah amarahmu. Ketika rasa marah sudah sampai kerongkongan dan ingin meluapkannya, gantilah dengan senyuman. Paksakan :D. Ya, kalau mau menikmati hidup, semua kemutungan itu harus dihapuskan. Kalau enggak, rasanya luar biasa menghimpit di dada hehe

Awalnya, ya, manusiawi, saya agak ngambek. si mas ditelpon susah, di sms ga bales, di bbm ga bales juga, eh enak banget katanya ketiduran depan tv. Padahal kan saya butuh kejelasan, mau ketemu dimana, apa saya langsung pulang, apa mau ketemu di rumah sahabat saya dulu, apa mau diajak mampir ke rumah, apa dan apa…

Tapi wahaiii, mengantuk itu anugerah juga, ya sesayang-sayangnya, kalau lagi ngantuk trus ketiduran, siapa yang bisa mencegah orang ngantuk. Yang penting setelah sadar punya itikad untuk buru-buru bangun dan berlari menuju saya, duileee hehe..

Saya juga berpikir lebih ke “kanan”, kebahagiaan saya, rasa syukur saya harusnya lebih besar karena meskipun hujan petir lapar dan segala macamnya, dompet saya bertambah gendut, karena kedatangan saya silaturahmi ke rumah kakak, orderan oriflame mengalir. Waktu prospek temen juga closing. Terus ada calon suami di samping saya yang mengantar pulang. Ditraktir mie ayam walau kesorean dan rasanya juga ga yumiie :p :D. Sahabat saya juga ada, yang narsisnya, hobi selfienya parah kaya saya, jadi ada teman mejeng saat hujan. Yap, menunggu hujan reda asyik juga kalau dibikin asyik. Walau hati kebat kebit, karena maksimal setengah 7 malam, saya harus udah di kantor, itupun dah telat bangett. Sedangkan jam setengah 6 sore saya masih di bumiayu. Normalnya masih 1,5 jam perjalanan. Hujan licin, mana mungkin ngebut? Ah saya singkirkan jauh-jauh penderitaan di jalan di bawah guyuran hujan. Fokus saya adalah sampai kos, ganti baju yang basah semua dan buru-buru ke kantor.

Yap, memang menderita sekali, pakai motor, hujan deras, mantelnya mantel batman, pandangan kabur karena helm kena air. Belum lagi terciprat genangan dari mobil. Wajah juga ikut sakit karena kena jejarum hujan. ban motor yang nggak punya mata, juga jatuh ke lubang jalanan yang busuk berkali-kali. Wahaii, lampu penerangnya minim sekaliiiii… main terjang-terjang aja saya. badan mulai menggigil, tangan keriputt, kaki super dingin. Tapi saya sebisa-biasanya saya,melupakan semua itu, saya bayangkan kasur busa saya aja hehe…

Syukur lagi, sampai dengan selamat, bisa ganti baju, bisa minum teh jahe panas, ada kaos kaki, sweater, masih diberi kesempatan duduk manis depan PC dan mulai bekerja. Hilang semua penderitaan yang tadi. Di jalanan, di bawah petir dan hujan. Dannn…seperti perempuan pada umumnya yang sukaaaa sekali dengan hal-hal gombal yang menyangkut perhatian, sayapun lebih rileks ketika menerima pesan singkat masuk, “ade udah sampe kantor? Mas kepikiran dari tadi. Mudah-mudahan tetep sehat,” nahhh itu kata-kata yang ditunggu perempuan yang baru berjuang jadi ali topan anak jalanan :D, begitu lhoo para lelaki. Coba kalau didiemin aja sampe subuh, pasti manyun lagi xixixixi…

Tapi.. sebenarnya sayalah yang dirundung khawatir. Kemarin, dia lupa bawa mantel. Menerjang hujan begitu saja. Dari Kamis kurang tidur, sibuk ngurusin pemilu legislatif. Ditambah ngajar di SD yang letaknya di gunung. Satu jam perjalanan dari rumahnya tiap hari, dengan medan yang saya aja pernah nangis waktu melewatinya (saking susahnya). Tapi, lagi-lagi harus berpikir positif. Ketika dia bilang dia baik-baik saja, ya percaya saja, Insya Allah keadaannya memang baik. Jangan ditambah sok-sok mau care tapi malah jadi merecoki. Nggak usah ditanya lagi, beneran sehat? beneran nggak apa-apa? jangan bohong, kalau sakit bilang ya? wahhh.. suasana jadi ngga nyaman.. Penciptanya yang akan menjaganya, jangan khawatir lagi yaaa 🙂

Saat hujan, berteduh di emperan toko yang tutup, ada teman yang suka narsis juga, lengkap dehh hehe

Keep Positive ya semuaaa ^^