budaya makan

makan. aktivitas yang menyenangkan setelah tidur. kalau diperhatikan, ada beberapa kebiasaan yang tak sama. mulai dari cara mengupas sampai mengunyahnya. dan ada alsan-alasan khusus kenapa bisa seperti itu. tapi intinya ini soal kenikmatan. yah, sederhananya, bagaimana cara makan yang enak sangat tergantung pada proses sebelum kananan itu sampai di lidah. bukan karena saya pernah jadi reporter kuliner jadi membicarakan soal makanan melulu. tapi seperti buah-buahan langka yang pernah saya tulis sebelumnya, budaya makan ternyata asyik juga untuk dikulik lebih dalam lagi

dondong

  • makan kedondong

Waktu saya kecil, makan buah kedondong banyak seninya. pantangan makan buah kedondong supaya enak adalah jangan diiris menggunakan pisau. kalau bisa makan dengan kulitnya sekaligus (kecuali dondong yang sudah menguning matang). cara terbaik memakan kedondong adalah dengan membantingnya ke lantai sampai pecah. pecahan kedondong langsung dinikmati begitu saja. soal higienitas memang sebaiknya berhati-hati. tapi untuk urusan kenikmatan, bersih itu seringkali jadi nomer 16 🙂

selain dibanting hingga menjadi beberapa potongan. buah asam yang satu ini juga bisa dimakan setelah  dijepit di pinggiran pintu. sampai bunyi plethak! cara ini lama kelamaan mungkin akan membuat pintu menjadi rusak. tapi sekali lagi demi kenikmatan, apapun itu.

manggis

  • manggis

gambar di atas sekedar saran penyajian.karena tampil serapi itu memang lebih sedap di pandang. tapi berdasarkan pengalaman waktu saya masih kecil memakan buah manggis juga mitosnya tidak akan enak kalau dibelah menggunakan pisau. percaya tidak percaya,yang namanya sudah menjadi mitos, bakal melekat kuat di mindset anak-anak bahkan menjadi sugesti.

katanya, cara paling enak sebelum manggis dimakan adalah membelahnya dengan kedua telapak tangan. jadi manggis diletakkan ditengah tangan kanan dan kiri yang jemarinya sudah saling bertaut.lalu tekan sampai robek atau terbelah. hemm….boleh dicoba, tapi karena saya malas berkotor-kotor, jadi menunggu yang sudah dikupas teman sajalah hehe…

chicken brain

  • otak ayam

saya tergolong penyuka tulang. maksudnya ketika memakan daging, yang saya cari adalah yang bertulang seperti leher, sayap, kepala dan ceker. menurut saya, daging yang dekat tulang lebih gurih dan tidak terlalu sulit dikunyah. bandingkan dengan dada yang kadang terasa hambar dan tawar. salah satu yang saya sukai adalah kepala ayam. bukan keseluruhannya, tapi bagian otaknya.

menurut pengamatan saya, otak ayam seperti terbelah menjadi empat dan berwarna putih. rasanya sulit dilukiskan. yang jelas enak dan berbeda dengan rasa daging ayamnya sendiri. tidak ada cara khusus mengambil bagian paling kecil dari kepala ayam ini.  lidi atau benda yang bisa mengorek-orek benda kecil dalam tempurung tidak perlu digunakan. paling nikmat ya menyusuri tulang kepala dengan gigi sendiri. setelah dipatahkan dengan taring, lidah akan dengan mudah menemukan si otak yang tersembunyi. lidah pun punya insting gan! 🙂

sebelum kepala habis dmamah biasanya saya berburu otaknya terlebih dahulu. bagi saya, bagian mata ayam (yang katanya lebih enak dari otak) dan yang lainnya nggak penting!

usut punya usut, berdasarkan penelitian otak ayam seperti halnya otak yang lain yang bisa menjadi makanan pembangkit gairah seks. katanya lagi, makanan-makanan tersebut dapat meningkatkan testosteron pria. wuih….(saya akan menyarankan si dia untuk memakannya 🙂 )

kraca

  • kraca

Setiap daerah pasti mempunyai sajian khas selama bulan Ramadan, tak terkecuali daerah Banyumas, Jawa Tengah. Di daerah ini ada makanan yang selalu muncul di setiap bulan Ramadan, yaitu Kraca. Sebenarnya makanan ini sederhana saja, yaitu keong sawah yang dimasak dengan berbagai macam rempah-rempah. Namun dengan rasa yang pedas, asin dan gurih, kraca selalu menjadi buruan warga Banyumas. Sensasi lainnya, adalah cara memakannya yaitu dengan disedot langsung dari cangkangnya atau dengan menggunakan bantuan tusuk gigi.

tapi sampai sekarang, saya belum bisa menikmati dimana letak kelezatan kraca. kalau bukan karena tergoda teman-teman yang sedang melahapnya, saya tidak akan mencoba. yang jelas saya makan ini, kalau sedang kumpul dengan teman-teman. di luar itu, saya pikir dua kali untuk membelinya apalagi untuk dikonsumsi sendiri 🙂

bagaimana di tempat Anda?? silahkan berbagi 🙂

salam hangat dan cinta ^^

jenkna ^^

Iklan

why did you do that to me?

Malam…
pernahkan ada fikir yang menggiringmu untuk tetap membersamaiku?
sampai kulit kita dimakan magnet bumi hingga menggelambir begitu renta?
bisakah kita dalam derit angin yang menampar tetap menegakkan bahu, saling menyangga?
mungkin waktu telah dikebiri waktu yang lain
mungkin jiwa telah digantikan jiwa yang lain
mungkin debu telah dihembusi debu yang lain
tapi apa engkau akan berselumur menjadi manusia yang lain?
kumohonkan tidak
kuharapkan jangan
pergi! bertengger yang jauh
tapi kelak putar wajahmu kembali
sekedar menggarisbawahi bahwa kita terikat
pada kenangan
pada pepohonan
pada hujan
pada bebatuan
aku tidak tahu sampai kapan kita bisa senantiasa “saling”.
malam ini, kamu masih bisa tertawa di seberang, menggodaku
aku juga masih berderai-derai , menanggapinya
entah esok..
entah esok..
kuucapkan kembali, malam ….
sementara aku sedang memetik satu jarum hujan
di jemari
dan kupersembahkan untuk kesejukan kita, dalam hubungan berjudul apapun nantinya….

 

aku sangat terkejut ketika mendapati puisi favoritku ini, diunggah di youtube sudah dalam bentuk deklamasi. bukan perasaan marah yang mengalir dalam jiwaku, tapi kecewa. yah , itu tetap sebuah jalan emosi yang mirip dengan marah (mungkin). puisi itu sangat berarti dari segi tujuan dan kedalaman maknanya.

aku hanya ingin, setidaknya, beliau yang memasangnya, membacanya dengan sepenuh hati (kuakui cara membaca puisinya bagus), menghubungiku untuk meminta ijin. aku punya hak atas karyaku…aku tidak mau puisiku terpampang di dunia maya tanpa narasumber yang jelas. meski si pembacanya seringkali dianggap sebagai penciptanya.

dua bulan ini, aku memang loose contact dengannya. entah siapa yang memulai. aku terlanjur kecewa, beberapa kali mengirim sms tanpa balasan. ku pikir hubungan pertemanan kami mungkin sudah saatnya berakhir. karena ini bukan pertemanan biasa. kami punya hubungan aneh sebelumnya. dan dia memang sosok  -strange-

why did you do that to me? apa maksudnya?

untuk merayu gadis2 lagi..?? untuk bersinergi dengannya di malam hari? memabukkan mereka dnegan puisi2?….

aku tidak bilang ini pembajakan..aku hanya merasa ditelikung dari belakang. padahal yang kuminta sederhana, apa susahnya minta ijinku dulu. karena sekali lagi, aku yang berhak atas karya itu…